Ketik misal : ayam, bihun, khas padang, khas palembang

Jumat, 16 September 2016

Manfaat dan Kandungan Gizi Dari Keju

Etik Iskundarti
Advertisement
Advertisement

Manfaat dan Kandungan Gizi Dari Keju – Keju adalah makanan yang kaya akan nutrisi. Elemen pada keju sama dengan yang ada pada susu, yakni protein, kalsium, vitamin dan lemak, karena proses pembuatannya sendiri memisahkan zat-zat padat pada susu (umumnya susu sapi, kambing, domba, kuda, kerbau atau unta) dengan cara koagulasi atau pengentalan.

Keju
Keju
Pengentalannya tentu dibantu bakteri atau enzim yang disebut rennet. Hasilnya, akan dikeringkan lalu diproses dan diawetkan dengan teknik tertentu. Produk-produk keju tersebut bervariasi, tergantung tipe susu, teknik pengentalan, temperatur, pemotongan, pengeringan, pemanasan serta pematangan dan pengawetan. Keju juga sangat bergizi, terbukti dengan kandungan protein dan lemak dalam satu pon keju setara dengan satu galon susu. Jika ingin tahu lebih lengkapnya, baca manfaat dan kandungan gizi dari keju di bawah ini!

  1. Kandungan Protein
    Protein yang terdapat pada keju sebesar 10-30%, didapatkan dari kasein yang telah dimodifikasi. Ketika proses pematangan, protein tersebut dipecah menjadi asam amino dan oligopeptide. Proses tersebutlah yang mempengaruhi struktur serta rasa keju. Proteolisis atau proses degradasi protein membantu nutrisi ini mudah dicerna.
  2. Mineral
    Keju kaya mineral kalsium, fosfor dan zinc. Dalam 100 gram keju, terkandung kurang lebih 200 ml kalsium, tergantung bagaimana koagulasi-nya apakah dengan asam atau enzim. Biasanya keju yang dikoagulasi dengan enzim akan mengandung kalsium dua kali lipat lebih banyak dibandingkan dengan asam.

    Kalsium tersebut membantu menyehatkan dan memperkuat gigi dan tulang. Selain itu, keju juga kaya sodium karena ada penambahan garam ketika pembuatannya.
  3. Vitamin
    Ketika susu murni digunakan dalam proses pembuatan keju, vitamin A dan D yang terlarut dalam lemak akan tinggal pada dadih. Namun, banyak juga yang hilang terbawa air dadih tersebut. Seperenam tiamin (vitamin B1) dan seperempat riboflavin (vitamin B2) lah yang tinggal dalam keju Cheddar. Sementara niasin, vitamin B6, vitamin B12, asam pantotenic, biotin serta folat terbawa air dadih.

    Vitamin B tersebut sangat baik dikonsumsi anak-anak yang masih dalam masa pertumbuhan, ibu hamil dan menyusui serta orang dewasa. Untuk anak-anak, vitamin B berperan membantu proses penyerapan serta distribusi kalsium. Apabila bekerja sama dengan kalsium juga membantu menjaga kesehatan tulang dan mencegah osteoporosis.
    Selain vitamin B, masih ada vitamin C, A, D, E dan K dalam keju. Lengkap, bukan?
  4. Lemak
    Lemak yang terkandung dalam kerju berbeda-beda antara satu jenis dengan lainnya. Kandungan lemak pada keju segar bisa mencapai 12%, sedangkan pada keju yang dimatangkan sebanyak 40-50%. Lemak inilah yang memberikan tekstur serta rasa unik pada keju.

  5. Laktosa
    Laktosa merupakan gula yang cukup merugikan kesehatan gigi. Semakin tua keju, semakin rendah pula laktosanya. Laktosa yang terdapat pada keju cukup kecil, sekitar 4,5-4,7% karena dalam prosesnya, sebagian besar telah keluar bersama air dadih. Sisanya diubah menjadi asam laktat ketika proses pematangan. Karena itulah keju sangat aman dikonsumsi para intoleran laktosa dan penderita diabetes serta untuk menjaga gigi mereka tetap sehat.
  6. Manfaat Lainnya
    Karena keju megandung protein, kalsium, vitamin dan lemak yang cukup, maka sangat cocok dikonsumsi Anda yang sedang dalam proses menaikkan berat badan. Protein dibutuhkan otot, lemak untuk lemak, kalsium supaya tulang lebih kuat dan kokoh dan vitamin membantu metabolisme tubuh.

    Dengan kandungan konjugasi asam sphingolipids dan linoleic pada keju, dapat membantu mencegah penyakit kanker. Konsumsi keju secara teratur juga bisa meningkatkan kualitas darah, mempermudah penyerapan nutrisi, menguatkan hati serta menghindarkan Anda dari penyakit beri-beri.

    Selain itu, dijelaskan dalam American Journal of Clinical Nutrition, bahwa mengkonsumsi 56 gram atau sekitar 2 potong keju perhati bisa menurunkan resiko penyakit diabetes tipe 2 sebanyak 12%. Penurunan resikonya berkaitan dengan bakteri probiotik yang terkandung.

  7. Penderita Hipertensi
    Sangat disarankan bagi penderita hipertensi untuk menghindari konsumsi keju secara berlebihan. Anda harus memilih dengan cermat keju yang rendah lemak atau bahkan bebas lemak. Dan walaupun kandungan natriumnya bervariasi (sesuai jumlah garam yang ditambahkan), tetap tidak serendah bagi penderita hipertensi.
Aneka resep spesial yang lezat dan kaya gizi : Resep Membuat Tahu Mambo Khas Kalimantan Barat

Demikianlah manfaat dan kandungan gizi dari keju. Sedikit pengetahuan, jadi keju yang tingkat kelembabannya tinggi akan memiliki konsentrasi nutrisi lebih rendah dibandingkan yang sebaliknya. Keju yang difermentasikan juga jauh lebih bergizi dibanding keju segar. Selamat menikmati olahan keju dan salam masakan!

0 komentar:

Poskan Komentar

Terimakasih Sudah berkunjung di blog saya :)

Komentar yang tertib ya :D

 


Suka

Langganan Resep Terbaru

Mengenai Saya

Foto saya

Aku suka masak, mulai suka blog baru kemarin :D ada yg bisa ajarin ? Ikuti aku ya bagi yg mau tau update artikel blog ku resep masakan sederhana